New Fearless Me : 2015 Amazing Year

Kenapa judulnya begitu? Liat postingan-postingan sebelum ini, kebanyakan adalah pengalaman saya travelling, begitu fearless nya saya ciyeee. Eh abis itu ada beberapa trip ke tempat eksotik lain kayak Derawan and Wakatobi yang belum sempet saya posting, dan banyak destinasi lain yang bener bener males nyeritain nya. Ya udahlah, I will keep them in my memory and my hard drive too, maksudnya poto-potonya.

Okay, setelah hampir 2 taun ga nge blog, cuma mau cerita new fearless me, yaitu, memutuskan untuk menikah, hehehe, iyaaa menikah,sebelumnya ga adaaa sama sekali kepikiran mau nikah, jauh lah di otak saya. Ceritanya ya saya ketemu temen komunitas foto-foto lomography yang udah saya kenal sejak 2011 dan jarang banget ngobrol, yang ternyata kantornya deket kantor saya yang dulu. Nah, kata dia yang sekarang jadi suami saya, dia iseng aja gitu ngajak nonton, eh ngobrol ngobrol ternyata rumahnya deket. Ya udah, dari situ kita sering ngobrol hehehhe yah skip skip deh ahirnya pacaran aja. How he proposed? Asli ga romantis, ceritanya saya lagi beli bubur ayam, saya bilang buburnya last order nih, dia trus bilang, “kamu mau ga jadi last order aku?” Dalem hati, emang nya gw bubur ayam di-last order-in? Saya ga pura pura minta ulangi, and I just get it what he said. Trus saya tanya “yakin? Yakin? Yakin?” Knapa saya nanya sampe 3 kali, soalnya dia lebih muda 12 taun, banyak ya heheheh. Dia jawab sih yakin. Oiya, saya selama pacaran sama cowo, ga pernah bawa pacar saya ke rumah ortu, eh anak ini malah pingin ngikut tanpa saya ajak.

Ya udah deh, 2015 adalah tahun yang amazing buat saya, pacaran cuma 1 taun, bulan ke 8 pacaran udah diajak nikah, Januari 2015 dilamar resmi, daaaan 22 Maret 2015 saya menikah. Bener-bener amazing lah, beberapa temen yang kenal saya sampe kaget tau saya menikah. Ya mungkin Allah sudah memberikan waktu ahirnya buat saya untuk menikah ya dalam sekejap bisa terjadi. DSC_0215

Abis nikah, 2 bulan kemudian saya dapet instruksi dari kantor untuk training di Eropa, tepatnya Perancis dan Jerman. Waduh, berasa mimpi, ahirnya saya bisa berkunjung ke negara impian saya, Perancis. Alhamdulillah, rejeki mah ga kemana ya. Saya ahirnya bisa ke menara Eiffel, Champ Elysees, Louvre, Strolling around Paris, minum kopi di cafe kecil. Itu impian saya dari kecil yang ahirnya terwujud. Walopun masih kurang lama di Perancis, ga apa apa lah namanya juga trip gratis dari kantor, tapi buat saya tetep amazing.

Paris, je t'aime

Paris, je t’aime

Pulang dari Europe, ahir Mei 2015, saya telat mens kira kira seminggu, saya pikir ini biasa karena kadang kadang suka telat sampe seminggu, saya cuekin, sampe tanggal 1 Juni, udah telat 10 hari, ahirnya saya tes pake Test Pack, daaaan garis 2, suami dan saya senangnya bukan main, soalnya saya pingin banget punya anak. Tanggal 3 Juni saya ke dokter, confirm hamil 4 weeks 5 days, yang artinya pas lagi di Europe saya sudah hamil. Saya berusaha menjaga kehamilan, banyak googling, baca buku, yah maklum hamil newbie. Suami juga seneng, ikut ikut baca, merhatiin makanan dan kadar vitamin untuk ibu hamil. Intinya waktu itu juga amazing tau hamil.

Pas tanggal 24 Juni, pulang kantor saya ada flek. Saya pikir ini biasa, mencoba berpikiran positif. Sampe pas bangun pagi ahirnya saya pendarahan, saya udah ga bisa berpikiran positif lagi, langsung ke dokter, dokter masih ngasih saya penguat janin, masih positif untuk bisa diselamatkan, tapi saya harus total bed rest. Setelah bedrest sehari, sampe besoknya pendarahan masih berlanjut, saya dan suami memutuskan untuk ke dokter lagi, daan dokter pun bilang ini janin ga berkembang sesuai usianya. Waktu usg liat detak jantung yang flat, sediiiiih banget saya, pingin nangis. Ya udah dokter pun memutuskan bahwa ini keguguran dan hari Senin 29 Juni diputuskan untuk kuret. Sampe rumah saya nangiiiiiisssss. Tapi bagaimana lagi, mungkin Allah blum kasih kesempatan buat kita ketemu anak yang sehat ya. Setelah melalui kontraksi yang sakitnya luar biasa, kuret, yang ahirnya membuat saya bedrest untuk 8 hari kedepan buat recovery, ini juga  Amazing buat saya juga, amazing lost.

Sekarang saya cuma bisa berdoa dan berusaha untuk mendapatkan gantinya di kemudian hari, dan dengan kehilangan ini saya jadi bersyukur, ternyata saya tidak salah menikah dengan seseorang seperti suami saya yang luar biasa baik. Selalu disamping saya saat itu dan selalu bilang I love you.

PS : I love you forever Fariz Maulana, you are the best husband in the world.

Advertisements

Good Bye To You My Red Sunglasses

image

Dear Red Sunglasses,

I was with you when I found beautiful beach in Bali.

I was with you when I see the wonderful Dieng.

I was with you to see beautiful Derawan, Nabucco, Sangalaki.

I was with you when I met these cool friends who love analogue

I was with you in the last day when I captured the beautiful moment.

I don’t know where you are.  I couldn’t find you.

I have to let you go now.

Conference @ Kota Kinabalu, Malaysia

Setiap tahun, kantor tempat saya bekerja suka ngadain conference untuk ngerayain apa yang sudah kita capai di tahun sebelumnya and ngebahas apa yang akan dicapai di tahun berikutnya, kita juga sekalian berkumpul untuk lebih mempererat kedekatan team se-Asia Tenggara. Tahun lalu, kita conference di Hanoi, dan meneruskan liburan ke Halong Bay (saya cerita juga disini ).

Pas di kasih tau kalo next conference di Kota Kinabalu sejujurnya saya males, sempet berpikir, ada apaan ya di sana? Saya langsung googled, ga ada yang rame juga di Kota Kinabalu, yang bagus cuma Tanjung Aru atau Pulau-Pulau yang ada di sebelah utara Kota Kinabalu.

Sebulan sebelumnya, saya dan team sekantor diharuskan beli tiket ke Kota Kinabalu, tanpa di kasih tau, kita nginep dimana dan mau kemana aja di Kota Kinabalu. Satu hari menjelang kepergian, kita cuma di-email,jangan lupa bawa baju renang. Hehehe, saya udah ge er aja, pasti nih ke pulau-pulau.

Hari yang dinantikan tiba juga, tanggal 14 Maret 2013, kami team Indonesia berangkat dengan flight pagi via KL dan kemudian diteruskan ke Kota Kinabalu. Sekitar jam 13.00 waktu setempat kami sampai di Airport dan team dari Explore Borneo sudah jemput di depan airport mereka memberitahu kalo kita bakal nginep di Shangri-la Tanjung Aru. Jujur aja pas tau,saya bener-bener surprise sekaligus seneng, soalnya ini yang saya harapkan. Oh iya, jarak dari airport ke Shangri-la Tanjung Aru cuma 5 menit perjalanan pake mobil, deket banget.

Sesampainya di Hotel, saya dan team langsung meeting sampe jam 18.00 waktu setempat. Beruntung banget kita nginepnya di hotel Shangri-la Tanjung Aru,resort gituh (gratis pulak 😀 ).. bagus banget emang.

kamar saya di Kinabalu Wing @ Shangri-la Resort and Spa

kamar saya


View dari Balkon kamar

View dari Balkon kamar


Pose di balkon depan kamar saya :p

Pose di balkon depan kamar saya :p


Pemandangan sekitar Kinabalu Wing (kamar saya di Kinabalu Wing)

Pemandangan sekitar Kinabalu Wing (kamar saya di Kinabalu Wing)

Di Sunset Bar Shangri-la Tanjung Aru

Di Sunset Bar Shangri-la Tanjung Aru

Kolam Renangnya Shangri-La Tanjung Aru

Kolam Renangnya Shangri-La Tanjung Aru

Keren view pas sunset

Keren view pas sunset

Ini foto pas pagi sekitar jam 10 an.. langitnya biru

Ini foto pas pagi sekitar jam 10 an.. langitnya biru

berjemur... tetep

berjemur… tetep

Another side of Shangri-la Tanjung Aru

Another side of Shangri-la Tanjung Aru

langit  biru sedap di pandang mata

langit biru sedap di pandang mata

Besoknya 15 Maret 2013, setelah sarapan pagi, biasanya kan lanjut meeting, ternyata, kami semua akan pergi ke Pulau Sapi yang terletak di utara Kota Kinabalu. Pulau Sapi yang luasnya 25 acres ini merupakan salah satu pulau dari Tunku Abdul Rahman Park. 4 Pulau lain adalah Pulau Gaya, Pulau Manukan, Pulau Mamutik dan Pulau Sulug. Untuk menuju ke Pulau Sapi kami naik speed boat 15 menit dari Jesselton Point Ferry Terminal. Dari hotel ke Jesselton ini cuma 15 menit.

Jesselton Point

Jesselton Point


Pemandangan sekitar Dermaga di Jesselton Point

Pemandangan sekitar Dermaga di Jesselton Point


Speed boat untuk ke Pulau Sapi

Speed boat untuk ke Pulau Sapi

Setelah melalui perjalanan dengan speed boat yang cukup ngebut dan air nyiprat ke mana mana, akhirnya sampailah kita di Pulau Sapi. Pantai here I come!! Indah loh, pasirnya putih, airnya biru, langitnya mendukung, biru!! Saya adalah pencinta langit biru, plus pantai, paradise pokonya.

Pulau Sapi, pasir nya putih, langit biru, air biru.. indah

Pulau Sapi, pasir nya putih, langit biru, air biru.. indah

Dermaga di Pulau Sapi

Dermaga di Pulau Sapi

Dermaga Pulau Sapi..

Dermaga Pulau Sapi..

Ga pernah bosen liat pemandangan ini

Ga pernah bosen liat pemandangan ini

ini juga duuhhhh keren

ini juga duuhhhh keren

Setelah puas berenang bentar, dan foto-foto di sekitar Pulau Sapi kegiatan selanjutnya adalah Sea Walking. Saya baru loh Sea Walking ini, katanya sih cukup mahal sekitar RM 250 selama 10 menit kita jalan di kedalaman 5 m, buat maen-maen sama ikan. (Untung di bayarin hahahah).. Sebelum Sea Walking, ada pengarahan dari crew-crew nya, terutama pas kita turun, telinga kita akan sedikit “budeg” karena tekanan, untuk menyesuaikannya kita nutup idung kita sampe di telinga kita bunyi seperti pop up gitu. Nah, tibalah saatnya sea walking, pas sampe bawah, saya berhasil meng-equalized telinga, jadi ga budeg (yeaaayy). Mari ber-Sea Walking. Pas baru masuk, sama mas-mas crew kita masing-masing di kasih makanan ikan, itu ikan langsung ngerubung di tangan saya, dan salah satu ikan ngegigit dan bikin luka dikit, mangkanya pas yang kedua kali, pas dikasih makanan ikan, makanannya saya langsung lepasin, takut digigit lagih hahahha. Nah yang saya suka, saya sempet megang ikan anemon atau NEMO dan tempat tinggalnya yah anemon itu.Saya megang juga tuh anemon-nya, lembut bangeettt.

ini gw pas sea walking

ini gw pas sea walking

DSC02237

Sekitar jam 14.00 kami kembali ke Hotel untuk meneruskan meeting, kebayang kan, abis maen aer langsung meeting, ngantuknya pol, tapi, walopun ngantuk, we all have a good times.

Besoknya tanggal 16 Maret sebelum pulang ke Jakarta saya dan teman-teman sempat jalan-jalan ke pusat kota, dan karena saya jalannya bareng cewe-cewe, pastinya nge-mall, tapi kita ga sempet ke mana mana, cuma ke Suria Sabah, mall kecil, lumayan ada tempat makan murah meriah. Menurut saya Kota Kinabalu cukup sepi, gak terlalu rame. Oh iya, karena flight kita jam 18.40, kami semua dapat complimentary after check out time, dari Shangri-la untuk bisa rendem-rendem di jacuzzi, pijet, mandi, browsing internet, ngopi-ngopi, baca buku, dan leyeh-leyeh beneran sebelum berangkat ke Airport. Emang enak kalo liburan bintang 5 gini.

Akhir kata, Thank you Trelleborg, semoga taun 2013 team Indonesia achieve budget trus di taun 2014 jalan-jalan lagi deh and wish taun depan saya bisa bawa spouse hahaha (selama ini tiap jalan-jalan sama kantor ga pernah bawa spouse).

100_7911

Trelleborg South East Asia Team

Trelleborg South East Asia Team

Saturday in the park – A One Day Trip to Taman Bunga Nusantara Cipanas

Ini postingan kelamaan di draft, saking buteknya baru sekarang nih sempet cerita.

Judulnya terinspirasi dari lagu Chicago “Saturday in The Park” (1973)(begitu old-school nya saya sampe ngasih judul seperti itu hahaha). Okay, sesuai judul, hari Sabtu 2 Februari yang lalu, saya pergi ke Taman Bunga Nusantara Cipanas bareng Dino,Harun, Nina, Irfan, Dido, seperti biasa kejutan dari Dion yang selalu datang last minutes dan juga Kak Naga temennya Harun.

Dulu ide ke Taman Bunga Nusantara ini muncul taun lalu waktu saya iseng browsing cari-cari web tentang bunga anggrek ya kok malah nemu postingan blog seseorang dengan foto-foto bagusnya di Taman Bunga Nusantara. Waktu itu saya sempet ngajak temen2 di grup UG, tapi yah belom sempet berangkat. Nah, akhir bulan Januari Harun ngajak saya pergi ke sana dan saya dengan antusias meng-iya-kan ajakan Harun dan walhasil juga yang lainnya malah pada ikut.

Jam 6 pagi rencananya ketemuan Dino di halte Trans Jakarta Pancoran, akhirnya malah jemput saya di Kalibata pake taksi, soalnya pagi itu ujan gede banget,tanpa mengurangi ke-backpacker-an trip ini, saya sama Dino naek taksi sampe Halte Pancoran,trus nyambung bus Trans Jakarta sampe Kampung Rambutan. Sambil nunggu Harun dan Kak Naga dateng, kita makan mie instan dulu di warteg di Kampung Rambutan,wartegnya murah bangeeet, kita udah makan segala plus kopi, masa cuma 5000 an seorang. By the way, tiap trip hal yang gak pernah terlewat buat geng UG adalah makan mie instan, heheheh gak sehat banget kan?

poto-poto di warteg serba 5000an

poto-poto di warteg serba 5000an

Jam 08.00 akhirnya kita berangkat juga naik bis kecil, seperti biasa,kita meramaikan diri kita sendiri, mana duduknya paling belakang, kayaknya penumpang laen merasa terganggu dengan keributan kita 😀

Di bis menuju ke Cipanas, ketawa-ketawa melulu

Di bis menuju ke Cipanas, ketawa-ketawa melulu

Sekitar jam 11.30 kita sampai juga di Cipanas, menurut Kak Naga,di Taman Bunga Nusantara ga ada makanan berat, cuma ada cemilan aja, akhirnya pas turun dari bis kita semua mampir dulu di Rumah Makan Padang dan waktu itu masih hujan jadi neduh dulu. Saya juga baru tau kalo Kak Naga itu memang tinggal di Cipanas dan rumahnya deket banget sama Taman Bunga Nusantara.

Makan dulu di Cipanas sebelum ke Taman Bunga Nusantara.

Makan dulu di Cipanas sebelum ke Taman Bunga Nusantara.

Setelah makan siang dari jalan Raya Cipanas itu kita naik angkot lagi untuk menuju ke Taman Bunga Nusantara, kurang lebih setengah jam. Ada beberapa cara untuk explore Taman Bunga Nusantara, pake trem atau jalan kaki, kita akhirnya milih jalan kaki aja waktu itu, walopun cuacanya hujan dan mendung, tapi tetep tidak mengurangi niat kita untuk jalan-jalan.

Salah satu pemandangan yang agak berpikir itu “keren” adalah ketika saya liat Green House-nya, keren loh kalo saya ambil fotonya dari jauh mirip di Jepang, ya?
Sayang, ga sempet masuk ke Green House, kalo ga salah jam 13.00 udah tutup.

Green House di Taman Bunga Nusantara.

Green House di Taman Bunga Nusantara.

Di dekat pintu masuk juga saya liat topiari (baru tau namanya pas baca blog nya Harun :D) bentuknya Burung Merak, di tempat lain saya pun melihat topiari berbentuk Dinosaurus dan Bebek.

Topiari Burung Merak

Topiari Burung Merak


Topiari Dinosaurus

Topiari Dinosaurus


Topiari Bebek

Topiari Bebek

Taman Bunga Nusantara ini ada beberapa bagian Taman Perancis, Air Mancur Musikal, Taman Amerika, Dahlia Corner, Taman Jepang, Mediterania, Taman Bali, Kebun Mawar, dan yang paling seru adalah masuk ke Labirin. Kita sempat mengunjungi Taman Amerika, Mediterania, Taman Bali, tapi kalo saya paling suka di Dahlia Corner, soalnya ada rumah mirip rumah jaman dulu, bagus deh, kemudian di tamannya, bunga dahlia-nya bagus-bagus dan terawat, macem-macem warnanya, favorit saya adalah Dahlia ungu

Rumah di Dahlia Corner, lucu banget rumahnya

Rumah di Dahlia Corner, lucu banget rumahnya


Dahlia Kuning

Dahlia Kuning


dahlia ungu

dahlia ungu


dahlia oren

dahlia oren

Sebelum ke Dahlia Corner, kita mampir dulu ke Kebun Mawar, sayang bunga mawarnya kurang bagus bentuk kelopaknya.

Air Mancur di Kebun Mawar

Air Mancur di Kebun Mawar


Mawar Putih

Mawar Putih


Mawar Pink, sayang gak terlalu bagus kelopaknya

Mawar Pink, sayang gak terlalu bagus kelopaknya

Yang paling saya excited untuk ke Taman Bunga Nusantara sebenernya adalah bisa “menaklukan” Labirin, supaya saya mirip si Cedric Digory pas di filem Harry Potter, Goblet of Fire, tapinya pas keluar ga mau di avada kadavra sama si Voldermort(apasihhh Rillaaa)

Okey, finally saya, Nina, Dino, Irfan, Dion, Dido masuk ke labirin bareng-bareng dan selamat sampai di tengah. Tapi pas mau keluar labirin, kita bagi 2 kelompok, saya, Nina dan Dino satu kelompok, ambil jalan pas kita masuk tadi, otomatis kita keluar sebagai kelompok yang duluan keluar dari labirin, sedangkan Irfan, Dion, Dido pake jalur yang baru, tapi kocak banget jadinya, tersesat-sesat. Walaupun labirin itu tidak seheboh yang saya bayangkan, tapi tidak mengurangi kadar keseruan kita. Oh iya, Karena Harun kondisinya lagi sakit dia ditemani Kak Naga nongkrong di tower sebelah labirin, dan ambil foto-foto kita yang lagi sibuk cari-cari jalan keluar.

pas baru masuk labirin

pas baru masuk labirin


Ini pas saya, nina dan dino cari jalan keluar

Ini pas saya, nina dan dino cari jalan keluar

Dido tersesat di Labirin :D

Dido tersesat di Labirin 😀

Setelah “menaklukan” labirin, kita mengakhiri trip kita. Trip ke Taman Bunga Nusantara ini menyenangkan walaupun seharian hujan galau (hujan trus brenti trus hujan lagi) dan sorenya baru cerah ceria, tapi trip ini tetep menyenangkan, soalnya bareng sahabat saya geng UG plus lumayan refreshing walaupun ga jauh dari Jakarta.

Informasi Penting :
1. Untuk ke Taman Bunga Nusantara ini bisa naik bis jurusan Cianjur dari Kampung Rambutan dengan harga Rp. 15.000 per orang sekali jalan, trus turun di Cipanas.
2. Naik angkot dari Jalan Raya Cipanas ke Taman Bunga Nusantara Rp 10,000 pp per orang

Pictures courtesy : Dido and Adhalina Maria.
Cerita tentang Trip ke Taman Bunga Nusantara Cipanas ini bisa juga di baca di blog sahabat-sahabat saya Harun dan Dino disini :

Ceritanya Dino
Ceritanya Harun

Thought of The Day

Green Canyon ed88

    Look deeper into nature then you will understand everything better – Albert Einstein

sambungan cerita nya Dino pas arung jeram di Cimandiri

Campur Sari About My Life

Image

Jujur yaah, sebelum nyampe di Sungai Cimandiri perasaan gue biasa biasa aja. Tapi setelah mau naikin perahu karetnya perasaan gue jadi deg degan. Takut mati gue di sungai ahahaha, yaah at least takut ada apa apa lah selama rafting. Karena baru pertama kali nya gue rafting. Taun lalu pernah rafting sih alias body rafting di Green Canyon. Walau sama sama ekstrem tapi ini kan beda, arus sungai di Cimandiri itu deres banget, beda sama arus di Green Canyon. Tiba tiba keinginan untuk menjadi lelaki sejati pupus di tutupi sama rasa takut mati :D.

Tapi karena ngeliat pemandu kita si aa Elli orang nya tangguh (ceileeh…bukan gue bukan naksir, cuma memuji doaaang ), akhirnya gue usir jauh jauh rasa takut mati itu, lagiaan biasa lah gue lebay dan berdrama queen sama diri sendiri. Jadiii yaaah akhirnya gue  menguatkan hatii untuk naikin perahu karet. Gue sama Harun dapat tempat duduk paling depan…

View original post 676 more words

Sementara itu…… ***another side of Rafting stories from my sweet friend Dino

Campur Sari About My Life

Image

Tanggal 12 Januari 2013 kemaren merupakan hari yang bersejarah buat gue. Bersejarah banget, karena untuk pertama kali nya. Gue si pria galau ini merasakan seru nya naik di atas perahu karet di goyang goyang ke kanan dan ke kiri oleh ombak di sungai, aliaas rafting ahahaha (ribet yah gue ngasih penjabaran nya). Naah, ide ini berawal dari temen gue si Harun, adalah suatu malam abis gue nonton ama temen gue di bulan Desember (sebut saja nama nya Melati…eh Lidya deng hehehe) nyeletuk, kalo si Harun nawarin rafting di sungai Cicatih Sukabumi dengan harga 340 rebu, langsung gue iyaiin doong, kesempatan emas tuh. Secara kan gue lagi pengen mencoba menjadi lelaki sejati dengan melakukan hal hal ekstrem yang kayak di iklan Djarum Super itu  (macho banget kan iklan nyaa #mulaingelantur). Sesingkat singkat nya cerita, datang lah hari yang di nanti nanti untuk menuju pelaminan….eeeh….salah…maksudnya untuk menuju sukabumi ahahaha. Dengan total 5…

View original post 584 more words